Feb 8, 2007

Ngopi Dulu Dek!....

Begitu maraknya resto atau tempat makan impor ke Indonesia. Itupun merambah sampai ke daerah-daerah seluruh Indonesia.
Buat kita di daerah rasanya kalau ke Jkt trus dimanjakan dengan makan di restoran luar rasanya hebat sekali. Ini aku loh yang lain mungkin tidak.

Tahun 1992 ( seabad yang lalu he he) zaman masih kuliahan, aku liburan ke rumah sodara di bilangan blok A. Daerah pasar. Dalam hati, masih kerenan di kampong kalo tinggal dibelakang pasar begini. Tapi yang namanya tante ku itu seorang pengusaha.. biar rumah di blk pasar tapi tongkrongannya… BMW.

Bersama BMW ini aku diajak uni (sepupu) ke pameran hasil karya wanita seluruh Indonesia oleh IWAPI di JCC. Pamerannya hasil rancangan busana, kerajinan dll. Pulangnya jangan ditanya bagaimana laparnya….masalahnya kami berdua sama-sama ga bawa uang..Si Uni tidak kehilangan akal dia membawaku makan direstoran “entah apa namanya” bagi lidahku sulit mengejanya. Cara makannya prasmanan dibuffet. Tapi kok ya kecil-kecil semua.Kapan kenyangnya..batinku. Ya dengan kalapnya aku masukin piring kira-kira yg modelnya cantik ambil aja. Soal rasa belakangan deh..
Aku lirik Uni doi ngambil Cuma 4 biji trus pesan es kelapa langsung sama kelapanya. Aku juga pesan, tapi didalamnya kok ramai sekali ada kacang ijo segala…ya sampai sekarang aku ga tau apa nama menu makanan yg aku makan itu sebut saja IJAL alias Indak Jaleh. Baru makan 3 biji makanan tsb aku sudah eneg. Tapi krn gak enak mubazir,udah ditraktir gak diabisin lagi… ya dimakan juga..si Uni bayarnya pakai kartu kredit. Dirumah Uni cerita kalau itu makanan korea……..

Sekarang tentunya aku punya keberanian sendiri untuk menjajal restoran apapun asal halal. Dan kejadiannya sering nyesal karena harganya yang mahal tapi rasanya tidak cocok dilidah. Gimana mau nikmat ya sambil makan mikirin Rp nya …syukur 2 kalo ditraktir…

Kalo kejadiannya abis minum trus kliyengan hampir pingsan? Itu dia yg aku alami qra2 tgl 19 Jan lalu. Aku berdua teman beli barang-barang keperluan untuk berangkat. Kek mau brangkt haji, ada seragam dll.Nah berat-berat gitu istirahat didepan J.CO. Aromanya memanggil-manggil kaki ku kesana.untuk. pesan 12 donat dan 3 minuman. Ditawari yg dingin atau yang panas…keliatannya lebih menggiurkan yg dingin yang diberi float .Langsung beli 3 untuk aku,teman dan sopir. Sllrrrrp puas…deh


Ketika Magrib aku shalat, pada rukuk kedua kok dadaku serasa mau copot. Langsung berdiri eh tambah kencang berdebar-debar dan rasanya mulai ringan. Tangan dan kaki semutan,nafas tersengal… eh aku jadi gelagapan dan mikir yg tidak-tidak.Jangan-jangan Jantung Coroner ? eh makin ringan rasanya.Cepat-cepat dibawa ke dokter terdekat dan ditanya apa banyak pikiran,kelelahan,atau blum makan? Semuanya benar dan semuanya itu juga jadi penyebab jantungan ini.Tapi yang paling tertuduh adalah gara-gara minum kopi.(komplit kan belum makan,kecapean,stress+kopi).. Pulang dari dokter aku benar-benar pingsan!! Semuanya jadi terasa ringan dan menjauh

Kapok deh minum kopi sebelum makan. Dan ujung-ujungnya aku jadi bulan-bulanan keluarga diledeki abis-abisan. Dikantor waktu aku ceritakan, juga pada ngakak. ih tega bukannya kasian malah dikasihani…”keciaaaan deh loe”

3 comments:

Amalia said...

Duuh... udah lama ngga mampir kesini... Kangen nya...Dulu ditengokin mba Ewie ngga ngapdet2.. ternyata skrg udah banyk crita baru ...:-)

mozzas said...

Ya ampun.. sampe pingsan:O Aku jg gak bisa minum kopi m'Wi. Suka berdebar-debar.. kalo teh sih sehari 3 kali, itu juga teh susu :D

Ninis said...

Waduh, Mbak ... kok pake acara pingsan segala :(
Yang penting sekarang udah sehat lagi ya, Mbak :) Dan nge blog teyusssss ;)