Mar 12, 2007

Week End

Sayang tidak bisa ngeblog Sabtu Minggu, betul-betul padat . Beginilah jadi orang sibuk ya gak enak gak bisa BW,..
Pagi Sabtu bersama 2 org ibu-ibu, jalan pagi membakar kalori. Rute dari Enau menuju Randu.. diperjalanan udah niatan mau makan lontong sayur di SMA Cendana. Makanya pilih rute lewat Flamboyan. Biasanya ke Hibrida lebih teduh tapi rame, banyak pejalan kaki lainnya. Pagi ini sebenarnya udah kesiangan jam 9 baru jalan waduh mulei panas.
Tiba di Lapangan golf sebelum SMA kira 2/ 100 m didepan kami muncul seekor monyet, guedhe... sendirian lagi ups ....seekor. Konon kalau ada hewan misah dari rombongannya, hewan tsb bisa ganas. Berdasar teori itu kami berhenti memperkirakan jalan lain. Sayang tak ada jalur alternatif selain balik ke Flamboyan.. itu sih sama juga bubar... gimana dengan lontong sayur?
Eh si mon masih melototin kami dengan gaya menantang.. (sayang ga bawa kamera) tapi yg bawa ponselpun takut udah ancang ancang kabur.
Ditunggu bbrp saat eh si Mon malah naik ke pohon sawit, sembunyi disana. Mau ngajakin main petak umpet kali.
Nah ada mobil lewat X trail warna hitam, yg ngemudi bapak-bapak. Temanku udah melambai-lambai nyetop, tuh bapak cuek aja gak noleh sedikitpun. Apalagi brenti....Hari giniiiii....tegaaaa.
Ada mobil lagi kijang hijau dikemudikan anak SMA, jalannya pelaaan, waktu distop mendadak kabur........gak taunya tuh anak lagi pacaran.Mungkin dikira kami guru mereka yang lagi razia

Ngeliat ke arah monyet tadi udah ngilang. Tapi kami masih takut juga untung masih ada mobil lagi Carry warna biru, ibu ini baik sekali menumpangkan kami terus diajak kekantin karna ibu ini yg ngisi kantin..uh lega... ternyata diseberang jalan yg tidak kelihatan dari tempat kami berdiri rame keluarga monyet berkumpul, katanya sih lagi gathering semacam blogfam gitu deh...hahaha...

Oh ya hari ini Ultahnya Fikri, yang ke 12. dari pagi Papinya udah bernostalgia detik-detik kelahiran Fikri. Saat aku mondar-mandir dikamar, Waktu si Uda nganterin naek motor ke rumah bersalin jam 6 pagi, dilepas dengan deraian air mata mamaku. Maklum anak satu-satunya dan cucu pertama. Diperjalan aku sering minta brentiin motor karena sakiiiit. Tapi alhamdulillah prosesnya lancar (dalam 10 menit brojol) kami dianugerahi putra yang ganteng, putih bersih. Dan tangisnya melengking tinggi, noleh kiri kanan dan rasanya aneh punya bayi dan aku terkena baby blues
Tiap ultah anak-anak, biasanya mereka minta ceritain kelahirannya gak bosan diulang tiap tahun. Untunglah sekarang gak nanya lagi dari mana masuknya bayi kok bisa ada dalam perut. Karena udah teeneger, gak minta kado lagi... Tapi mungkin jutek dinasehati panjang lebar, Shalat 5 waktu gak boleh bolong, harus rajin membantu orang tua, menyayangi saudara, dll
Jam 14 ada pertemuan di Madrasah masalah kurikulum dll, aduh ini yg bikin ngantuk, dimesjid yg sejuk ohhh mataku harus ditopang bbrp batang pensil biar tetap terbuka. Kelar rapat aku mau ngajaki anak-anak makan Pizza buat ngerayain ultah Fikri. Eh dia minta dibawain pulang karena main bola lebih penting daripada merayakan ultah. Ya sudah gak jadi, tidak hari ini tak ada lagi besok-besok. Tapi malamnya Fikri merengek minta dibeliin martabak mesir saja.
Minggu pagi janjian sama tukang jamu jam 10 jemput pesanan beras kencur, mau coba cekok Faiz biar maemnya OK. Setelah dicekokin lempuyang dkk Faiznya slow aja gak ngaruh tuh.
Setelah itu ke pasar (celingak-celinguk nyariin Dhona, dimana dikau..........), siangnya udah ditunggu mertua mau kondangan.....
Sorenya ngajakin Faiz ke Lapangan Poltek sambil nyuapin makannya. Horeee Faiz mau makannn

2 comments:

neli said...

hepi belsdey ya Fikri..... jd anak sholeh n cahaya mata & hati ortu...
traktir donkkkkkkk...;)

Tiwi said...

Happy birthday buat Fikri, sehat dan tambah pinter yach....