Dec 19, 2006

Ketika Musim Hujan Tiba

Yeah bangun tidur ,, tetep ngantuk, suejjuk.
Pekanbaru bisa brubah dingin euy, asyik juga jadi hemat listrik gak perlu hidupin AC, eh tapi tidak juga, bukannya sok ya tapi kodrat kali karna berasal dari gunung, jadi pengen juga bawa suasana gunung ke Pekanbaru lewat AC.
Pagi ini di Riau Pos ada berita Jalur Riau-Sumbar putus karena longsor. Bisa-bisa harga-harga melonjak drastis dan Pekanbaru kekuarangan pasokan sayur mayur dan cabe . Belum longsor aja harga cabe udah naik palagi putus dan jalurnya jadi memutar ke Tel Kuantan.
Kami baru balik dari Bukittinggi Minggu lalu. Emang sih ada beberapa titik longsor, tapi yg paling menakutkan yang di Tanjuh Pauh itu. Sepertinya bagian bawah jalan itu udah kek terowongan, sementara aspalnya masih menggantung. Masalah longsor, banjir, kekeringan memang masih akrab dengan kita di Indonesia.

Senangnya sekarang udah ada pembantu baru. Wajahnya agak angker, suaranya lantang semua membuat anak-anak takut, terutama Fira dan Faiz.
Hari pertama Faiz ditinggal bersama Etek (begitu anak-anak memanggil) kasiaan.. Faiz minta ikut loh gak pernah begini sebelumnya. Waktu papinya mo brangkat juga minta ikut, sampai semua kendaraan dirumah dipanasi doi udah nangkring disana, dibawa putar sebentar, turun, tukar ke sepeda motor puter lagi dihalaman pas mo brangkat Faiz teriak minta Cucuuuu..
Gak tega sih tapi gimana lagi. Alhamdulillah sekarang udah mau sama si Etek. Tapi begitu aku ada di rumah jangan harap mau deket-deket ke etek Bukan ketek loh. E-TEK

Fira juga, hampir tiap hari komplain gak suka dengan Etek, cerewetlah, suka nyuruh-nyuruhlah dll. Semuanya masih dipelajari dulu. Maklum orangnya agak Oneng dikit berpenampilan tomboy (suka ngopi , siap naik genting ato betulin strikaan, manjat pohon juga)
Maklum si Etek ini memang agak kelaki-lakian tapi cerewetnya untuk anak-anak seperti nyuruh makan, shalat jangan lupa, jangan sampai terlambat ke Madrasah. Lucunya waktu anak-anak les ngaji dirumah, si etek ini komentar guru ngaji banyak yang salah . Aku geli mendengar wong ustadnya aja hapal Alquran lulusan Pesantren di Tebu ireng Jawa Timur. Masak salah tajwidnya, malahan kami ikut belajar masalah tajwid.

Hari Minggu lalu kami dapat “lemparan “ Ubi kayu dari sodara. Etek udah berkicau dengan menu yang akan dibuatnya dari ubi. Lalu ngobrak abrik dapur cari parutan. Lha parutannya duduk manis dilemari dapur mana ketemu kalonyarinya kekolong kompor. Tapi dari pada repot marut ubi sebesar bayi, mending diparut di warung aja sambil marut kelapa.

Sibuk dah singkong yang udah diparut halus diperas, sebagian diparut kasar untuk bikin getuk. Doi memamerkan kepiawaiannya mengolah ubi, dibulatin sebesar kepalan lalu dikukus dan tak lupa disisipi pandan. Wangi bow… uah pasti sedap, kebayang sarapan ubi kukus (kacimus) ditaburi kelapa dan gula. Teh manis hangat sudah tersaji, lalu sepiring kecimus hangat menyusul . Lho kok?? Yang tersaji bukan dalam bentuk bulatan kecil tapi semangkuk besar membentuk cetakan kukusan. Dia? PD aja lagih

Dari pada nasib ubi singkong berubah tragis, besoknya aku mau bikin prol ubi . dengan resep :
200 gr ubi parut (dibuang patinya dengan diremas)
200 gr gula pasir
100 gr kelapa parut
150 gr terigu
5 butir telur
150 gr margarine dilelehkan
Caranya :
Telur dan gula dikocok sampai mengembang, masukkan ubi, tepung , kelapa parut dan margarine cair. Bakar di oven dengan suhu 180 C
Selamat menikmati dengan capucino hangat…..(biasanya sih singkong dan kopi pahit) , biar ala kefe boleh dong.


Sedap rek! Sore-sore ditemani suara hujan, sambil makan kue dan minum capucino, ditambah kripik singkong . Lalu Faiz juga in action nyanyiin lagu Cinderela nya Raja dan didandani sama abangnya.. Mirip Ian Kasela deh haha—ha

Tapi walo hujan begini acara mandi gak pernah ketinggalan, dan udah jadi sapaan mesra tiap aku pulang kerja.
“ Mi, andi Mi” …minta mandi walo pun hujan deras apalagi panas garang.
Sekarang lebih senang lagi mandi karena baru dapat warisan kimono handuk dari Kak Fira
(foto kok gak bisa diposting sih? nyusul aja yah sampai ditemukan penyebabnya)

7 comments:

Miming said...

siang2 mampir ahh... salam kenal ya...

liza said...

sayang ga ada foto nya :( Smoga hujan nya friendly yah mba ewi.

iya nih mba curang bebi nya hihiiyy, pas duduk di rumah mabok pas diajak jalan asoy wakaka...

bundanya i-an said...

wah prol nya boleh juga dicoba..

Evy said...

iyahhh asikk ujan jd gak panas ^__^
tp jd repot kl dah banjir huhuhuu:p

eva said...

jadi pengen kecimus euy...
sabar bgt deh mba ngadepin si etek :-)

Ninis said...

Hehehe...pembantu ato bodyguard sih, Mbak :P

Kesian juga anak2 jadi ciut nyalinya...huahahaha..:))

GEJALA PENYEBAB DAN PENGOBATAN MATA MINUS said...

nice post