Nov 1, 2006

Jurnal Mudik

Heh, masih terasa cape mudik, betul betul menguras energy. Gimana gak cape' hari hari padat pertemuan dengan teman-teman lama dan keliling kerumah sanak sodara... di lain-lain daerah

****** Lebaran Bingung ******

Hari 1 sampai di kampung halaman tercinta kontak teman-teman SMA & SMP , cuma 1 orang yg ngebet berat pengen ketemu yaitu Deni eh dr Deni. Jauh jauh hari udah janjian buat ketemuan . Siip deh hari yang direncanakan kita bertemu - *shuuut*..... Deniiiii...... Wiiiiiii (berpelukan) acara dilanjutkan dengan saling memamerkan anak yang sama-sama kurus. Ngakak berdua karena dulunya kami juga sama-sama super slim. Deni yang di Jambi mengepalai puskesmas ... dan kita cerita keluarga masing-masing... Bosan dirumah kita meluncur ke arah luar kota ke tempat asal muasal Nasi Kapau. Anak-anak kami belum berteman , mereka malah ketiduran di jok belakang, semntara kami teruuus aja mengoceh tak peduli. Sayang sampai pisahan suami-suami blom sempat dikenalin karena jadwal padat.
Di Kapau kami beli tajil atau "pabukoan"-" godok batinta" yang rasanya ueenak banget, manis legit. hmm jadi ngeces lagi.... dan beberapa lauk khas Nasi Kapau. Kali ini Deni yg traktir ( besok-besoknya Deni masih maksa dia yg traktir, ya udah...).

Terjadi kekacauan informasi ada yg bilang 1 Syawal jatuh pada hari Senin tgl 23/10 ada juga yg tgl 24/10. Rencananya kami bakal berhari raya Senin, semua udah disiapin: ketupat, rendang, gulai tauco, udang goreng, dendeng , ayam bumbu serta kue-kue. tiba-tiba papa mengumumkan kita lebaran hari Selasa sesuai informasi di TV dari sekian ahli yg hadir hanya dari Muhamadiah yg menetapkan 1 Syawal hari Senin. Di kota Bukittinggi telah dilangsungkan malam takbiran dan kami juga nonton.. tiba-tiba ada sms dari teman di PKS: Keputusan DSP No 08/b/k/dsp-pks/1427 memutuskan 1 Syawal tgl 24 oktober, makanya kami pun sebagai simpatisan memutuskan tgl 24/10. Untuk Sumatera barat, hampir 80% merayakan hari senin tgl 23/10..jadi tamu-tamu udah datang hari Seninnya dan tetap disuguhi kue & minuman walau kami tetap berpuasa.


*********JOMBLO **********

Hari Rabu aku dan Deni sepakat men Jomblo mau kopdar teman-teman. Setelah minta izin suami masing-masing cabut napak tilas rute kami kesekolah, rumah teman-teman.. dan yg masih setia tinggal di Bukittinggi umumnya maju semua baik ekonomi maupun pendidikan/karir. Fitri udah jadi anggota DPRD -PAN, Bodi , udah jadi produser kaset lagu-lagu Minang... ceritanya arisan saja mereka ngumpul ampe ke Luar negri segala...!!! wuih gombal apa bener nih jadi gak percaya... tapi setelah dipamerin foto-foto arisan di Kuala Lumpur, di Manila, dan Bangkok baru percaya.. ck-ck-ck... ngumpul arisan ajah sampai ke luar belum lagi acara paps smearnya harus di Malaka. Suntik Colagen di Singapura... Deni nih yg kekhi dengernya... abis sebagai dr lokal dia beber-bener merasa dilecehkan. Apalagi waktu SMP gelar juara umum selalu dipegangnya. Dan kami terkikik-kikik 1/2 cemooh karena hasil suntik colagen itu membuat kulit muka Bodi jadi jerawatan.. katanya Luar Negriiiii.... keluar dari rumahnya kami malah bergosip ria, dulu buat jajan sekolah aja di irit-irit... Kalau Allah akan memberi Rezki ya , tak bisa kita menduganya dari pintu mana saja...
Ketemu teman lain yg dulu ortunya seorang pejabat sekarang teman kami tsb harus banting tulang kerja serabutan. kebalikan ama Bodi. Ada juga yg betul-betul kere, padahal waktu Sipenmaru terima di ITB, terakhir gak selesai karena harus masuk rumah sakit jiwa. Ah Eka yang ganteng , rebutan cewek cewek di SMA
Seorang teman ,Al, dulunya lulus Sipenmaru Teknik Mesin USU, sekarang melanjutkan toko Mas bapaknya, menyodori kami kartu nama bertuliskan Ir. Nursal Fitri ...
Masih berdua Deni krn yg lain punya kesibukan dengan keluarga kami kerumah Nova ternyata doski gak mudik. Tapi mamanya maksa suruh makan dulu ( di Bukittinggi sudah tradisi kalau berlebaran di hari 1 dan 2 dijamu makan nasi. Bayangkan kalau mendatangi 10 rumah ?) pertama ketemu mamanya Nova , aku berpikir, eh kok tua kali mamanya padahal mama ku udah tua juga.. lagi makan kami malah ber sms an dengan Nova yg tinggal di Jakarta.. karuan si Nova sampai menjerit nyesal gak jadi mudik.
Perjalanan dilanjutkan ke tempat bakso langganan kami yg ternyata masih tutup. Terus ke arah luar kota (Kubang Putih) kami terjebak macet, dalam hati aku berharap bertemu "si bebek hitam" anak Fisika gebetan gak pernah jadi.... Untunglah Deni gak ngeh dengan HHDC ku ini...
Rasanya tak henti-hentinya kami berceloteh dan terkikik-kikik.Pokoknya serasa abg lagi hih--hih...Dan yg paling sebal kalau inget aku terus membuntuti Deni dan cowoknya kalau mereka pacaran. Supaya gak ketahuan mamanya Deni yah aku terpaksa jadi 'setan' mereka berdua. Jika ada laki-laki dan perempuan berduaan yang ke tiganya adalah setan.
Janjian bertemu Wi (cowok) di Jam Gadang, dia teman lain sekolah satu club basket. Waktu dia ajak ke restoran Simpang Raya, kami menolak tegas, karena kami 'jomblo' dan tak ingin ada kerusuhan setelah lebaran.
Itu hari terakhir aku dan Deni bernostalgia dan mengunjungi teman teman , setelah itu sibuk dengan keluarga masing-masing sampai balik ke kota masing-masing...........
*******Tradisi "manambang"********
Seperti juga kebiasaan ku waktu kecil, wajib rasanya berkunjung kerumah sanak famili. Hal ini terus ditularkan ke anak-anak. Mereka juga antusias ikut kemanapun diajak. Dalam benak mereka pasti terbayang uang yg akan dikumpulkan. Padahal sebenarnya uang yg mereka terima itu ya impas saja dengan uang yg kami keluarkan untuk anak-anak kerabat... begitulah, dulu aku riang gembira memakai baju baru dan terima uang "manambang". Sekarang anak-anakku yg kegirangan dengan baju baru dan dompet yg makin gemuk dipenuhi uang hasil manambang alias angpaw.
****** Petaka setelah lebaran ******
Pertama camera digital mendarat dengan mulus di ubin, penyok dan colaps sampai hari ini. Gara-gara Faiz bosan disuruh bergaya terus oleh abangnya. Dengan cekatan dia rampas camera dari tangan Fiki dan blarr banting ke lantai. Semua menjerit "jangaaan" Faiz bilang "Ndaaaak" tapi Faiz keliatannya nyesal juga dan langsung nangis kepelukan ku.. *urut dada*
Setelah balik lagi kerumah di Pekanbaru, kompor gak bisa nyala, sementara dari tabung gas terus saja mendesis dan mengeluarkan bau . Rupanya klep regulatornya aus dan segera harus diganti.
Waktu mau jalan ke rumah teman di Panam, sampai di Jembatan Siak 2 tiba-tiba rem mobil melemah dan akhirnya hilang sama sekali.. dengan muka pucat pasi suami ku memutar arah balik ke Rumbai, tanpa rem!!! untunglah selamat sampai di rumah, karena kendaraan lain pun masih sepi. hiii kalo ingat iniiii.............
Lagi asyik nonton eksravaganza, terdengar TV meletup.Akhirnya mengeluarkan api bak kembang api di malam takbiran..... dan nasib si TV berakhir berasap-asap..... oh siaaaaalll

7 comments:

liza said...

uni ewiii... asik nya yang pulkam :D aduuhh,.. jadi ngeces nih cerita nasi kapau! btw, tau ga uni cara bikin sala lauak?... ini favorit pabukoan aku & temen se kos-an waktu di padang dulu!

luigi said...

Enaknya bisa mudik lebaran, kali ini saya harus nancep di negeri Si bau Kelek ini, insyalalh lebaran tahun depan bisa mudik dan bersilaturahim dgn famili.

Seneng udah bisa mampir kesini, salam hangat dari Afrika Barat :)

Anonymous said...

Enaknya bisa mudik lebaran, kali ini saya harus nancep di negeri Si bau Kelek ini, insyalalh lebaran tahun depan bisa mud

luigi said...

Enaknya bisa mudik lebaran, kali ini saya harus nancep di negeri Si bau Kelek ini, insyalalh lebaran tahun depan bisa mudik dan bersilaturahim dgn famili.

Seneng udah bisa mampir kesini, salam hangat dari Afrika Barat :)

eva said...

mbak ewi kita baru balik lg ni...

ya ampun stress bgt ya abis lebaran kok dpt cobaan banyak amat
mudah2an dah beres semua ya skrg

Ninis said...

Salam kenal Mbak Ewi :)
Thanks udah mampir ke blog kami ;)

Waduh, Mbak...apesnya kok bertubi2 gituh ya :-ss

Yang penting semua sehat & selamat, ya Mbak...Salam buat keluarga :)

Bunda Faikar said...

waduhh bacanya jadi iri nih...lebaran plus reunian sama temen sma? mau dong !!
btw nasi kapau memang TOP banget deh...suami gw sekeluarga waktu ke bukittinggi langsung nggak bisa ngeluapain rasanya nasi kapau tsb...
nasi kapau memang TOOOPP
btw, enak ya KLBK-an lagi kekekekeke