Oct 20, 2007

Cerita Seputar Lebaran








Gagal mudik!!! Awal kesepakatan emang ga mudik. Tapi keinginan menggebu setelah teman-teman SMA pada mudik, jadi tertantang juga. Udah packing semua baju yang akan diangkut. Tinggal mobil yang belum siap. Pokoknya ngotot hendak mudik. Sampai abang mengeluarkan ancaman, lebaran masing-masing aja. Yang mau ikut ke Bukitinggi siap-siap, yang tinggal di Pekanbaru siapa..........kan jadi ga enak ya. Menjelang hari "H" keberangkatan, ada berita di Riau TV bahwa jalan ke Sumbar longsor. Ya udah batal semuanya. Yang ngotot akhirnya mengalah sambil manyuuuun sepanjang hari.


Tema lebaran berubah lagi terpaksa nyiapin kue-kue dan menu lebaran termasuk bersih-bersih rumah. Start cuti tgl 1 Oktober mulai disibukkan dengan membersihkan jendela. Berikut semua pajangan dan pigura foto. Untung ga banyak jadi tidak terlalu heboh. Anak-anak kebagian membersihkan dan mendandani kamar masing-masing. O la la ternyata banyak ditemukan sampah permen, kartu kartu, sobekan kertas uang-uangan dll komplit. Disini sudah mulai perbedaan gender. Yang laki hanya merapikan buku-buku, tanpa mengganti seprai atau menambahi asesoris. Sementara si gadis bela-belain nyuci tirai plastik hello kitty buat digantung lagi, trus ditambahi bunga plastik menjalar, Dinding dipenuhi topi-topi berbagai bentuk. Tapi tidak sampai 2 hari karena semua rontok disodok Faiz pakai sapu. Pikirnya mungkin jadi sarang nyamuk aja nih Kak.



Bikin kue kering ? Wah mana sempat lagian gak bakal bisa selain diganggu Faiz beberes peralatannya juga nambah kerjaan. Beli aja masing-masing 1/4 kg. Toh gak banyak tamu yg makan kue. Ngerinya kalau lebaran di Pekanbaru sanak sodara dari pihak suami emang penghuni Pekanbaru. Boleh dibilang penduduk asli, lha rumah nenek aja di kawasan jl Juanda (Pasar Bawah). Kalau kerumah harus disuguhi menu berat seperti nasi dan lauk pauk. Jadi untuk main menu emang ekstra, mana sendirian lagi oh tuolooong.


Supaya ga terburu buru masak-memasak sudah dimulai sejak hari Senin tgl 8 Oktober. Rendang daging dimasak lebih cepat gak masalah kan awet. Hari berikutnya ayam bumbu gulai itik , goreng kerupuk yang banyak, pernak pernik lauk pauk dan persiapan lontong gulai tauco. Semua disimpan dulu di lemari es. Rencana mau lebaran di hari Jumat, maka Kamis tgl 11 Bikin Cake ( Roll Cake2, Black Forest 1, Lapis Surabaya 1) ditambah Macaroni Schotel 5 dan 2 puding buah. Wah mendadak jadi jago masak... Untuk kue Rol aku baru pertama kali bikin. Waktu menggulung, kuenya patah permukaannya juga ancur... Patahannya langsung diembat Faiz yang betah nungguin maminya masak kue. Permukaan yang bopeng dilapisi cream dan ditaburi keju parut. Cantik kan.... Yang satu lagi gulungannya ga bulat tapi elips, seperti sebelumnya permukaannya bopeng, maka biar cantik disiram coklat leleh.Nasip Black Forest ga jauh beda dengan pendahulunya karena kue nya coklat pekat, gau tau cokelat ga tau gosong...Namanya juga Black jadi ya emang item, ketika dimakan sebagian lembut sebagian kering karena gosong. Tapi karena dilapisi cream jadi enak aja tuh... Roll cake keju itu buat atasan biar nilai ku bagus dan cepat naik gaji hahaha.... Yang paling suksses emang cuma lapis surabaya yang dibuat bener-bener 3 tumpuk ini pun buat mertua, biar ga komplain dititipin Faiz...Tapi engga kok semua yang aku kirimin kue niatnya tulus kok hanay ingin memberi tidak ada embel-embel biar ini /itu. Suer!!!










Hari Jumat sepi, kami tetap lebaran saudara lain tetap di hari Sabtu. Santai Man semua sudah siap. Hari ini dipakai buat tiduuuur.


Sabtu yang sibuk.......... Saling berkunjung adik kakak, ipar, bagi-bagi angpaw buat ponakan. Inilah kengerian itu datang, ramai hiruk pikuk ( Ini yang tidak pernah ada kalau aku lebaran di Bukittinggi krn kami keluarga kecil), sirop tumpah, anak-anak kecil berlarian menjerit-jerit. Siapa lagi kalu bukan Faiz dan Naufal saling smackdown buntutnya nangis. Toples ku diangkat-angkat sama ponakan ..mana ibunya sibuk ngobrol. Gak dirumah mertua tempat berkumpul, rumah ku juga jadi ajang pertemuan. Kondisinya sama karpet basah, kursi dilepoti krim..piring kotor segunung, gelas numpuk. Plastik cup bekas minuman kemasan ada dimana- mana dikolong meja, dibalik gorden, Ah Nasip... jadi upik abu deh dihari Lebaran.........


Minggu, janjian 5 keluarga berkunjung keliling kota, kerumah adik ibu mertua di dekat LP Gobah, ke Panam, Pasar Bawah dan Jl Kapur, Tiap rumah yang kami kunjungi langsung gempar dengan anak-anak.... Tapi lebaran di Bukittinggi tetap lebih asyik.



Senin bersama sobat ku Reno kami keliling lagi mengunjungi teman teman se kantor tapi keburu terhenti separo jalan karena Reno harus segera pulang. Mertunya udah nunggu di rumah. Tinggal kami bertiga melanjutkan perjalanan ke Senapelan Plaza buat ngajakin Faiz mandi bola dan permainan lain.